Search This Blog

Loading...

Pages

 

Saturday, January 25, 2014

Tabligh Akbar Forum Nahdliyin Caci Maki Ulama, Salafi dan PKS

Dari Abdullah bin Mas’ud, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Mencaci orang muslim adalah kefasikan (kejahatan, keluar dari kebenaran) dan membunuhnya adalah kekufuran. (HR Al-Bukhari dan Muslim).

    Setelah diawali dengan istighasah, Ketua Umum FOSWAN, Zainal Akifin menyampaikan kata sambutan. Dalam sambutannya, ia menuduh bahwa Salafi Wahabi sudah mencaci Ahlussunnah sejak zaman Rasulullah SAW. (Ini ungkapan aneh yang mengherankan bagi orang yang mengerti).


    Untuk meyakinkan jamaah Nahdliyin (sebutan untuk orang-orang Nahdlatul Ulama) bahwa raut muka orang Salafi itu tak ada yang enak dilihat, Bukhori Maulana Ketua Lembaga Bahsul Masail FOSWAN (Forum Silaturrahmi Warga Nahdliyin)  tak segan-segan bersumpah atas nama Allah. “Kalau ada orang Salafi kelihatan enak, santun, wajahnya berseri, bertaburan cahaya rahmat Allah SWT, begitu saya lihat ternyata dia Salafi, saya bersumpah demi Allah saat itu juga saya akan menjadi orang Salafi,” tegasnya.

     “Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya Majmu’ Fatawa, kalau kita bicara Salafi Wahabi kita musti bicara makhluk ini. Makhluk ini hampir menjadi berhalanya kaum Salafi. Saya berdoa kepada Allah semoga orang-orang Salafi dengar kata-kata saya. Ibnu Taimiyah itu hampir diberhalakan oleh Salafi Wahabi…” kata Bukhari Maulana.
    Bukan hanya ucapan seperti itu tetapi aneka ucapan pun berloncatan dari mulutnya, entah itu memecah belah Ummat Islam atau tidak, tampaknya tidak difikir.

Inilah berita-beritanya.

***

    Melongok Forum Nahdliyin: Parade Caci Maki terhadap Ulama, Salafi dan PKS

    BEKASI– Nilai ilmiah dan akademis dalam acara bertajuk bedah buku agama yang digelar warga Nahdlatul Ulama (NU) yang tergabung dalam FOSWAN (Forum Silaturrahmi Warga Nahdliyin) menjadi kabur, karena dikotori hujatan dan caci maki terhadap ulama dan hujatan terhadap sesama Muslim.

    Salah satu materi Tabligh Akbar bertema “Ulama Sejagad Menggugat Salafi-Wahabi” di Masjid Nurul Ikhwan Perumnas III Bekasi, Ahad (20/11/2011), adalah bedah buku terbitan FOSWAN.

    Dalam pemaparannya, tanpa ta’zhim sedikitpun, Ketua Lembaga Bahsul Masail FOSWAN Drs Muhammad Bukhori Maulana MA menyebut nama-nama ulama besar tanpa rasa hormat sedikitpun. Ia menuding para ulama itu telah diberhalakan oleh kaum Salafi Wahabi.

    “Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya Majmu’ Fatawa, kalau kita bicara Salafi Wahabi kita musti bicara makhluk ini. Makhluk ini hampir menjadi berhalanya kaum Salafi. Saya berdoa kepada Allah semoga orang-orang Salafi dengar kata-kata saya. Ibnu Taimiyah itu hampir diberhalakan oleh Salafi Wahabi. Bin Baz hampir diberhalakan atau mungkin sudah jadi berhala oleh Salafi Wahabi. Nashiruddin Albani hampir diberhalakan atau mungkin sudah jadi berhala kaum Salafi Wahabi. Al-Jibrin hampir diberhalakan atau mungkin sudah diberhalakan oleh Salafi Wahabi. Karena kenapa? Karena seluruh pendapat mereka dianggap mutlak benar maka siapa yang berbeda pendapat dengan Albani, Al-Jibrin, Al-Utsaimin, Ibnu Taimiyyah semuanya dianggap sesat dan bid’ah,” ujarnya berapi-api di hadapan ratusan jamaah.

    Tak puas mencaci-maki kelompok Salafi, lulusan Pesantren Lirboyo  Kediri ini juga menuding Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sebagai wajah lain kaum Salafi Wahabi yang memberhalakan ulama.

    “Kalau saya ditanya, ini kalau ada orang PKS tolong dilaporin sama pengurusnya. PKS dengan Wahabi itu sama nggak? Sama bin sama, bedanya apa? Bedanya setipis jenggot mereka dengan jenggot Salafi,” tegasnya.

    Tak hanya itu, Bukhori juga menuding PKS membohongi warga Nahdliyin dengan pura-pura tahlilan dan maulidan jelang Pemilu untuk meraup suara sebanyak-banyaknya. “Kalau mereka tahlilan, bohong! Itu kalau mau Pemilu saja. PKS ngadakan Maulid Nabi juga, kalau Pemilu saja! Jadi siapa yang bodoh kalau milih PKS itu?” jelasnya.

    Dengan kutipan-kutipan sarkasme yang konfrontatif sesama Muslim seperti itu, tak jelas di mana nilai ilmiah dan akademisnya. Padahal ‘bahasa menunjukkan bangsa’ dan ‘air beriak tanda tak dalam.’

    Sesama muslim seharusnya ruhama au baynahum (saling berkasih sayang), bukan asyidda’ (bersikap keras/garang). Qul khairan aw liyasshmut, ya ustadz. [taz, ahmed widad] (voa-islam.com)  Selasa, 22 Nov 2011

***

    Aneh! Forum Nahdliyin Mengais Pendapat Liberal untuk Serang Salafi

    Selasa, 22 Nov 2011

    BEKASI (voa-islam.com) – Para kiyai Forum Silaturrahmi Warga Nahdliyin (FOSWAN), mengidentifikasi Salafi dari empat penampilan fisik yang harus diboikot warga Nahdlatul Ulama (NU).

    Identifikasi ini disampaikan FOSWAN dalam tabligh akbar “Ulama Sejagad Menggugat Salafi-Wahabi” di Masjid Nurul Ikhwan Perumnas III Bekasi, Ahad (20/11/2011).

    Ketua Lembaga Bahsul Masail FOSWAN Drs Muhammad Bukhori Maulana MA menyebutkan empat ciri fisik Salafi, yaitu celana cingkrang (tidak isbal), berjenggot tidak rapi, kening berbekas hitam dan wajah yang tidak enak dipandang.

    “Jadi ciri Salafi ini, tolong camkan ini: celananya cingkrang, jenggotnya ngga karu-karuan, jidatnya itu hitam kelam, wajahnya tidak enak dipandang,” ujarnya dengan nada meledak-ledak.

    Sayangnya, Bukhori Maulana tidak merinci apa bahaya empat identitas itu. Karena memakai celana di atas mata kaki bagi pria adalah sesuai dengan ajaran Rasulullah dalam hadits shahih. Menyalahkan jenggot yang tidak rapi juga seperti menyalahkan takdir Allah, karena hanya Dia yang mampu menentukan bentuk, tipe dan warga jenggot. Membenci kening hitam bekas sujud juga tidak beralasan, karena Muslim yang taat beribadah, wajar jika keningnya terdapat bekas hitam karena sujud  minimal 34 kali dalam shalat wajib, ditambah puluhan bahkan ratusan sujud shalat sunnah sehari semalam. Sungguh aneh jika ada ustadz yang membenci bekas hitam di kening akibat kesungguhan ibadah. Kemudian wajah tak enak dipandang adalah ukuran yang subjektif dan rasialis.

    Selain itu, alumus Pesantren Lirboyo Kediri ini juga mengaku dirinya bisa melihat orang-orang Salafi tidak hanya dari fisiknya, tapi dari kontak mata batinnya. “Kalau ada orang Salafi datang ke rumah saya untuk mengelabui saya, potonglah jenggotnya lebih dahulu, oles kepalanya biar ngga keliatan, datang ke rumah saya. Saya tahu itu Salafi karena hati saya langsung nggak enak kalau melihat orang Salafi,” ujarnya.

    Lebih jauh lagi, untuk meyakinkan jamaah Nahdiyin bahwa raut muka orang Salafi itu tak ada yang enak dilihat, Bukhori Maulana tak segan-segan bersumpah atas nama Allah. “Kalau ada orang Salafi kelihatan enak, santun, wajahnya berseri, bertaburan cahaya rahmat Allah SWT, begitu saya lihat ternyata dia Salafi. Saya bersumpah demi Allah saat itu juga saya akan menjadi orang Salafi,” tegasnya.

    Anehnya, untuk menambah dosis dalam menghajar citra Salafi, Bukhori Maulana mengais pendapat dedengkot liberal Indonesia, mendiang Nurcholis Madjid.

    “Professor Doktor Nurkholis Madjid pernah mengatakan Kaum Salafi Wahabi menganggap bahwa kaum Nasrani masih lebih baik dari pada kaum Asy’ariyun. Asy’ariyun itu orang kita, kita semua ini adalah kelompok Asy’ari, masih mendingan orang Nasrani dari pada kita,” terangnya. [taz, ahmed widad]

***

    Tragedi Kiyai Nahdliyin Menghujat Salafi dengan Data Palsu & Fitnah!

    BEKASI– Kebencian para kiyai Nahdlatul Ulama (NU) yang tergabung dalam FOSWAN (Forum Silaturrahmi Warga Nahdliyin) terhadap Salafiyun sudah sampai di ubun-ubun. Data salah dan fitnah pun ditempuh untuk membleceti citra Salafi sebagai kelompok yang hobi berkelahi sesama Salafi.

    Tragisnya, fitnah dan data yang salah itu diumbar secara terbuka di Rumah Allah, dalam acara tabligh akbar “Ulama Sejagad Menggugat Salafi-Wahabi” di Masjid Nurul Ikhwan Perumnas III Bekasi, Ahad (20/11/2011).

    Salah satu tokoh Salafi yang paling dibenci kiyai FOSWAM adalah Ustadz Zainal Abidin Lc. Di hadapan ratusan jamaah warga NU, Ketua Lembaga Bahsul Masail FOSWAN, Drs Muhammad Bukhori Maulana MA mengumbar cerita bahwa Ustadz Zainal Abidin pernah dipukuli oleh sesama Ustadz Salafi usai shalat Jum’at, sehingga harus dilarikan ke rumah sakit.

    “Zainal Abidin Lc, gembongnya Salafi di Bekasi, bapak-bapak perlu tahu. Zainal Abidin Lc itu pernah punya pengalaman masuk rumah sakit pak. Apakah kena bisul? Tidak! Apakah kena demam berdarah? Tidak! Apakah kena gula? Tidak juga! Dia masuk rumah sakit babak belur dipukuli oleh Salafi juga, itulah akhlak Salafi pak,” paparnya berapi-api.

    …Merekayasa data dan fitnah untuk mendiskreditkan kelompok lain adalah perkara yang seratus persen salah dan berbahaya….

    Dengan gaya seperti orang bijak, Bukhori Maulana menambahkan bahwa ia sangat prihatin dengan insiden perkelahian fisik itu, karena terjadi pada hari Jum’at usai pengajian. “Yang saya sesalkan harinya hari Jum’at. Habis ngaji turun babak belur masuk Rumah Sakit Mekar Sari. Jadi Salafi versus Salafi,” ujar dosen Perbandingan Mazhab di salah satu kampus di Bekasi ini.

    Paparan KH Drs Muhammad Bukhori Maulana MA yang katanya Lulusan S-2 Institut Ilmu Al-Qur’an (IIQ) Ciputat ini jelas dusta dan fitnah. Berdasarkan data voa-islam.com dari berbagai sumber, insiden cekcok yang dialami Ustadz Zainal Abidin itu bukan terjadi pada hari Jum’at, melainkan hari Ahad tanggal 6 Desember 2009, tepatnya di Masjid Amar Ma’ruf Bulak Kapal Bekasi. Juga tidak ada pemukulan apapun terhadap Ustadz Zainal Abidin dalam insiden tersebut, apalagi sampai babak belur sampai masuk rumah sakit.

    …Jika masih beriman kepada Al-Qur’an, bukankah fitnah lebih kejam daripada pembunuhan?…

    Entah pikiran apa yang ada di kepala KH Drs Muhammad Bukhori Maulana MA. Menyerang Salafi dengan merekayasa data dan fitnah. Soal bahaya Salafi yang mereka tuduhkan masih perlu diuji ilmiah. Tapi merekayasa data dan fitnah untuk mendiskreditkan kelompok lain, adalah perkara yang seratus persen salah dan berbahaya. Jika masih beriman kepada Al-Qur’an, bukankah fitnah lebih kejam daripada pembunuhan? [taz, ahmed widad] Selasa, 22 Nov 2011(voa-islam.com)

***

    Masya Allah!! Warga Nahdiyin Boikot Muslim yang Dituduh ‘Salafi Wahabi’

    Selasa, 22 Nov 2011

    BEKASI (voa-islam.com) – Maraknya pemurtadan berkedok rentenir dan kristenisasi di Bekasi yang mengincar ribuan siswa SD Negeri dan SD Islam di Bekasi, tak membuat warga Nahdlatul Ulama (NU) yang tergabung dalam FOSWAN (Forum Silaturrahmi Warga Nahdliyin) bertindak. Mereka lebih memfokuskan diri pada khilafiyah internal sesama umat Islam.

    Ahad (20/11/2011), warga Nahdliyin Bekasi menggelar tabligh akbar bertema “Ulama Sejagad Menggugat Salafi-Wahabi” di Masjid Nurul Ikhwan Perumnas III Bekasi.

    Sesuai undangan yang disebarkan, seharusnya acara tersebut digelar sejak pukul 12.00 WIB, dengan menampilkan tiga pembicara utama: Drs Ansyad Mbai (Ketua Badan Nasional Penanggulangan Terorisme/BNPT), KH Said Aqil Siradj (Ketua Umum PBNU) dan Drs Muhammad Bukhori Maulana MA (Ketua Lembaga Bahsul Masail FOSWAN).

    Namun hingga acara diakhiri, Ansyad Mbai tak nampak hadir dengan berbagai alasan. Sementara Said Aqil Sirajd datang sangat terlambat beberapa jam, baru tiba di lokasi usai shalat ashar.

    Sebagai pengisi waktu menunggu datangnya Said Aqil Siradj, maka acara dari zuhur hingga ashar diisi sepenuhnya oleh para ustadz lokal dari FOSWAN.

    Setelah diawali dengan istighasah, Ketua Umum FOSWAN, Zainal Akifin menyampaikan kata sambutan. Dalam sambutannya, ia menuduh bahwa Salafi Wahabi sudah mencaci Ahlussunnah sejak zaman Rasulullah SAW.

    “Berabad-abad semenjak zaman Rasulullah, sahabat, para tabi’in, para imam, para ulama, para wali, sampai pada detik sore hari ini mereka terus menerus menyebarkan hujatan kepada Ahlus sunnah wal jamaah,” kecamnya di hadapan ratusan jamaah Nahdliyin yang hadir.

    Beberapa jamaah yang memahami sejarah, tentu mengernyitkan dahi, karena selama ini tudingan terhadap adanya gerakan Wahabi selalu dinisbatkan kepada Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab yang baru lahir tahun 1115 H (1701 M). Klaim adanya gerakan Salafi Wahabi pada zaman Rasulullah SAW tentunya membingungkan.

    Zainal Akifin juga menuding Salafi Wahabi sebagai gerakan yang  seenaknya memalsukan hadits, mengafirkan orang lain di luar kelompoknya dan menghalalkan darah kaum muslimin. Karenanya, ia menegaskan bahwa warga Nahdliyin harus memboikot dan tidak memberikan toleransi sedikitpun kepada umat Islam yang mereka tuduh sebagai kaum Salafi Wahabi. “Tidak ada kata toleransi kepada mereka, sama seperti mereka tidak ada toleransi kepada kita. Dan tidak ada kata-kata kita bersama dengan mereka karena mereka juga tidak pernah mau bersama dengan kita,” tegasnya.

    Usai sambutan, acara kemudian dilanjutkan dengan bedah buku berjudul “Siapa Bilang Cium Tangan Itu Musyrik” terbitan FOSWAN. Dalam prolognya  moderator acara tersebut mengungkapkan bahwa buku ini diterbitkan karena selama ini anak-anak SDIT tidak mau cium tangan karena sudah didoktrin oleh kelompok Salafi Wahabi bahwa cium tangan adalah musyrik.

    “Siapa bilang mencium tangan musyrik, kalau kita lihat anak-anak kita terutama yang belajar di SDIT-SDIT itu cium tangannya sudah berubah tetapi cium jidat ini karena hasutan atau pengaruh dari kelompok-kelompok tersebut yang seolah-olah mencium tangan itu musyrik.” ungkapnya.

    Sayangnya, moderator sama sekali tidak menyebutkan kasus tersebut terjadi di SDIT mana, dan ustadz siapa yang menghasut itu. Dalam buku “Siapa Bilang Cium Tangan Itu Musyrik” juga tidak menyebutkan data apapun tentang SDIT Salafi Wahabi yang dituding menghasut itu.

    Seharusnya, sebagai buku ilmiah, penulis memaparkan siapa yang dibantahnya, dan apa dalil yang dipergunakan lawan. Jika tidak ada data  apapun, lantas berani menyimpulkan kelompok lain menghasut, maka pembaca dan audien malah bertanya-tanya, siapa yang menghasut? Jangan-jangan ada provokator berteriak penghasut! [taz, ahmed widad]

(nahimunkar.com)
- See more at: http://www.nahimunkar.com/tabligh-akbar-forum-nahdliyin-caci-maki-ulama-salafi-dan-pks/#sthash.RULNQ9bp.dpuf

No comments:

Post a Comment

Recent Posts

Popular Posts

Total Pageviews

Facebook

Blog Archive

Shout Box


ShoutMix chat widget

Followers

Copyright © 2011. SMART ZIKIR . Published by Ardisyam